Selamat jalan adikku sayang,

Mama saya, diusianya yang ke-41 sedang hamil tua. Dengan panik dia nelp aku, lia mama positive. Saya bingung disaat itu, masih belum nangkap maksudnya *ayam kali ditangkap* Ternyata oh Ternyata mama aku mau ngabarin dia sedang hamil 6 minggu *langsung panik seketika* Gimana bisa diusia saya yang 23 tahun, punya adik bayi. Dan mama saya pun sebenarnya gak mau hamil lagi, tapi mau gimana lagi. Nggak mungkin khan saya suruh mama saya menggugurkan kandungannya, ntar track record saya telah membunuh adik sendiri. *serem ah* Akhirnya jawaban paling bijak pun saya lontarkan ‘Terserah mama lah’ Padahal dalam hati menggerutu.

Tetapi, bukan hanya saya saja yang menolak punya adik baru. Adik saya yang cowok (saat ini akan memasuki bangku universitas) menolak juga. Alasannya sama udah besar masa punya adik baru, harusnya saya yang ngasih cucu *hahahaha* (tapi kapan yahh ma, cowok aja masih belum jelas). Nah, adik saya yang nomor 3 (masih TK, dan akan duduk dibangku SD) dengan bahagianya punya adik baru. Katanya biar  bisa diajak main. *geleng-geleng kepala, pengen cekek adik saya ini* Dan keputusan kedua orang saya adalah KITA AKAN PUNYA ADIK BARU. Saya dan adik saya diem manggut-manggut, gak berani membantah, serem kalo dikutuk jadi batu. *lebay*

Setelah di periksa oleh dokter kandungan dan di USG. Kata dokternya, ibu ntar melahirkan di caesar aja gak usah melahirkan normal, bahaya bagi ibu soalnya ibu sedang hamil tua. Mama langsung curhat, soalnya ketiga anaknya lahirnya normal semua, dia gak bisa ngebayangin perutnya di bedah. Karena hamil tua, mama saya pun dengan rutin memeriksakan kandungannya tiap 2 minggu sekali. Disinilah akhirnya semuanya, ternyata di saat usia kandungan mama saya 9 minggu. Adik baru saya ini tidak mengalami perkembangan dirahim mama, dia hanya berbentuk air saja. Sehingga harus dikeluarkan dari rahim mama saya, jadi hari sabtu mama saya USG lagi dan hasilnya tetap sama dengan hasil-hasil sebelumnya. Akhirnya adik saya harus dikeluarkan dari rahim mama saya dengan cara di kuret. Sebenarnya mama saya takut dikuret, dia cerita tengah malam tapi kata dokternya mesti dibersihkan. Dan hari minggu (18 April 2010) mama saya dengan memberanikan diri, menyerahkan dirinya untik dikuret.

Selamat tinggal adik kecilku sayang, maafkan kakak-kakak mu ini yah yang tidak mau menerima mu. Smooch, peyuk-peyuk, kiss, and hug for my sweet little brother/sister. *maklum kita masih belum tau jenis kelaminnya*

Pasti kamu bahagia disana, jangan lupa mendoakan papa, mama, kakak-kakak mu yah. Love you.