Pertanyaan tentang pernikahan menjadi hal yang santer akhir-akhir ini. Pada saat saya merayakan ultah ke 23, banyak sekali teman-teman yang menanyakan kapan kamu menikah? Mau menunggu apa lagi kamunya. Menikah itu enak. Apalagi kalo udah punya anak, enak tiap hari ada yang bisa diajak main, rasanya adem banget. Bla Bla Bla Bla….

Dan ada salah satu teman kantor ku yang suka banget menjodohkan aku dengan teman-temannya, sometimes aku dongkol juga digituin seolah-olah i’m a poor woman *padahal kenyataan aku laku-laku aja tuy* And another times dia bisa membuat aku full laughing disaat dia mulai memaparkan kriteria cowok pilihannya. Misalnya :

Teman Kantor : Kamu sama si A saja, walaupun tua dia itu kaya raya. Punya rumah, apartemen, mobil, dan gaji besar. Kamu nggak perlu kerja, bisa shopping dan kesalon setiap hari. Kamu pasti bahagia dey sama dia, soalnya dia sudah berpengalaman *maksudnya DUDA bok*
Lia : Ketawa ngakak-ngakak padahal dalam hati pengen masukin sepatu kedalam mulutnya. *gubrak*

Another conversation

Teman Kantor : Lia sini dey.
Lia : Ada apa mas?
Teman Kantor : Sini aku kenalin sama anak baru, kamu khan single, dan dia juga khan single. SUit Suit Suit
Lia : *tatapan dongkol*
Teman Kantor : Kemarin katanya yang tua kamu nggak mau, maunya yang sedikit mudaan. Sama dia ajah. Lumayan juga, sudah punya rumah, motor, gaji lumayan.
Lia : Ketawa gondok dan muka asem *orang yang sedang dibicarain disamping gw* Bener-bener lo bikin malu gw!!

Aku gak tau kenapa, dia suka banget ngejodoh-jodohin orang, katanya siy supaya pintu surga semakin dekat kalo berhasil menjodohkan orang dan membuat mereka menikah.

Pernah juga suatu ketika nggak ada angin nggak ada ujan, dia nya nongol. Lia gimana? Kamu mau sama yang mana, si A kaya, gaji besar, udah berpengalaman, si B kaya, gaji besar, masih single, tapi udah tua bok, sama aku aja beda 15 tahun umurnya, atau si C masih muda, lumayan lah gajinya, sudah punya rumah juga. *rasanya pengen gw sumpal mulutnya* Hahahahahaha.

Yang paling bikin aku sukses malu nya, Situasi lagi ngumpul-ngumpul teman-teman kantor lama dan asyik-asyiknya makan:
Tito : Lia umur mu berapa sekarang
Lia : 23, kenapa lo?
Tito : Gw baca di google, katanya cewek itu seharusnya menikah pas umur 20 tahun sedangkan cowok 25 tahun.
Lia : So????
Tito : Berarti lo udah expired 3 tahun. *ketawa ngakak*
Lia : Memandang Galak *Ingin menghunuskan pisau*

Pokok permasalahnnya, aku merasa umur 23 tahun itu masih terlalu muda dan terlalu banyak cita-cita yang masih bisa digapai. Mungkin menikah itu enak, bisa ketemu orang yang kita sayangi setiap hari. Bisa bercerita kalo kita lagi bete. Ada yang bisa kita omelin kalo lagi menstruasi. *devil smile*

So, aku yakin akan menemukan jodoh aku suatu saat nanti *suami maksudnya*. Dan mungkin setelah aku menikah akan muncul pertanyaan lainnya. Kapan kamu punya punya anak? Kapan kakak dapat adik baru?

Aku yakin Allah telah menuliskan jodoh aku diselembar kertas, dan meniupkan kertas itu ditubuh seseorang lelaki. Dan aku akan tetap setia menunggu lelaki tersebut. So Cheers and happy life.

Welcome Long Weekend

*muahh*